Senin, 01 Desember 2014

Sabar menjadi Teladan


Jadi ceritanya aku malu sekaligus terharu dan insyaAllah mau belajar.

“Neng, tilawah dulu” kemudian dia mengambil mushaf nya dan bertilawah
 “Neng, tuh liat kamarnya kotor belum disapu” kemudian dia mengambil sapu dan menyapu kamar
 “Baju kotornya udah harus dicuci” dia pergi menyimpan baju kotor ke mesin cuci lalu mencuci
“Neng, sholatnya kok cepet?” kata dia yang tidak alfa untuk sholat dhuha setiap hari.

Apapun bentuknya itu, himbauan, suruhan atau sekedar mengingatkan, kadang aku ikuti kadang nggak. iya, kadang diikuti kadang nggak. Ada alasan, atau hanya diam. Ada pembenaran atau aku hanya sekedar melontarkan komentar “nanti”.

Aku malu. Belum menjadi wanita yang sangat telaten dalam mengurus rumah. Belum juga menjadi wanita yang bisa sepenuhnya menyenangkan hati suami. Ibadah pun kadang naik turun. Aku malu, saat semua itu ada padaku, dia tetap ada untuk selalu menghebatkan.

Aku terharu.  terharu akan kesabarannya dalam memberikan teladan. Tidak berhenti. Istiqomah dalam melakukan kebaikan, memberikan contoh dengan caranya. memberikan teladan setiap ada kesempatan. Memberikan waktu istrinya untuk belajar dari keadaan.

insyaAllah aku belajar dan akan terus belajar. Memahamimu dari setiap kejadian yang dilewati, menaatimu atas segala kebaikan yang dikehendaki, menjauhi yang menyulut amarahmu dan berkontribusi untuk saling menguatkan, menghebatkan, agar bisa sepertimu yang sabar menjadi teladan.

Cianjur, 1 Desember 2014 – 21:43
[untuk suamiku dengan kesabarannya, terimakasih…]

Senin, 18 November 2013

hei..

berkunjung..
kangen sama blog akuuuuu
kangen kangen kangen, huhu
sekarang mau bersih-bersih dulu

*lap lap lap lap
*sapu sapu
*pel
*semprot pewangi

beresss.. dadahhh blooggg

Selasa, 30 April 2013

Memori jingga


Kamu ingat hukum kekekalan energi?
Iya, katanya energi tak pernah musnah, hanya berubah bentuk
Jika memori adalah energi,
maka memori jinggaku berubah menjadi rindu
Aku tidak mengerti, mengapa harus berubah
Atau jangan-jangan rindu itu hanya ilusi
Memoriku tetap jingga
Yang sebentar lagi akan direnggut malam menjadi kelam.

Bandung, 30 April 2013 – 21:26

Uneg-uneg (ngeluh?)

I
Akhirnya aku memutuskan untuk kursus nyetir. Yaaa.. walaupun belum punya mobil sendiri, gapapa lah ya, yang penting bisa dulu. Ceritanya waktu latihan, yang bawa mobilnya temen yang lagi kursus juga (cewek), taunya ada razia. Awalnya aku n  temen-temen nyantei aja soalnya lagi belajar. Eehh, disuruh kepinggir juga. Trus polisinya nyamperin. Kurang lebih percakapannya gini:

Polisi: “selamat sore”
Pelatih: “sore”
Polisi: “saya lihat surat-suratnya dan SIM”
Pelatih: “yaahh pak, jangan donk, kan lagi belajar, hehe”
Polisi: “belum pernah ditilang kan? Nah sekali-kali sekarang ditilang”
Pelatih (dan murid2): “yaaahh”
Polisi: “suratnya mana?”
Pelatih: “ini” sambil nyerahin STNK
Polisi: “SIM?”
Pelatih: “ya nggak ada pak, kan lagi belajar” (jelas bangeeettt tu di mobil banyak tulisan “belajar”, “latihan”, “jaga jarak”, dsb.)
Polisi: “ tetep harus ada, lain kali kalo lagi gini yang bawa mobil yang punya SIM” (sambil bawa STNK nya alias DITILANG!!)

Bener deh, aku gak habis pikir, kok bisa lagi belajar di razia gara-gara gak punya SIM. Bener-bener gak ngerti. Asli. Apa lagi kalimat pak polisi “…kalo lagi gini…” buat aku itu ambigu banget. Kalo lagi ada razia gak boleh dibawa sama yang gak punya SIM? Atau emang gak boleh latihan di jalan raya??? Any comment? Aku gak tau aturan itu..  ciyuuuss..

II
Masih masalah lalu lintas. Gini ya, sebagai angkoters n pejalan kaki, aku mau protes sama pengemudi motor. Oooii yang suka pake motor, terutama kalo lagi macet, kenapa sihh, suka pada ekspansi ke trotoar? Jadi kan kalo mau turun dari angkot (mendarat di trotoar kan), harus tetep waspada takut ada motor yang tiba-tiba wuusssss lewat gitu aja tanpa permisi-permisi. Dulu pernah, lagi jalan tiba-tiba motor ngelewat depan aku bangettt!! aku sampe liat ke bawah, liat ke bumi yang aku injek n sekitar situ, “bener gak sih tempat aku berdiri? Jangan-jangan aku lagi berhalusinasi berdiri di trotoar padahal di jalan aspal” -___-. Ternyata aku gak berhalusinasi, aku yakiiinnn bener aku berdiri di trotoar. Tapi kenapa ada motor ekspansi ke trotoar??
Pengen beda sama pengendara lain?
Bosen pake jalan aspal?
Caper?
Iseng-iseng berhadiah?

Dan itu seriiing banget terjadi. Sulit ya.. ckck..

III
Test drive buat dapet SIM A kayaknya serem. Sempet liat yang lagi ujian praktek/ test drive. Rutenya mantaappp.. kalo aku di suruh ujian praktek sekarang, dengan rute/ macam tesnya kayak gitu pasti bakal nervous banget. Lurus, mundur, belok-belok, parkir, dsb. Hiiiyyy,,, horror asin!! *itu telooorr*